Minggu, 26 Juli 2015

Ciri-ciri dan gejala kanker saluran empedu



Kanker saluran empedu sekilas mirip dengan penyakit kuning, ciri-ciri,tanda, gejalanya mungkin saja terdapat pada anda. Jadi waspadailah bahayanya mencegah lebih baik daripada mengobati penyakit.Saluran empedu adalah serangkaian tabung tipis yang bermula dari hati ke usus kecil.

Fungsi utama dari saluran-saluran empedu adalah untuk memindahkan cairan yang disebut empedu dari hati dan kandung empedu ke usus kecil. Dimana ia dapat membantu mencerna lemak yang terdapat pada makanan.
Kanker dapat berkembang pada setiap bagian dari sistem saluran empedu berdasarkan letak lokasi tejadinya kanker adalah sebagai berikut:
  •       Kanker saluran empedu intrahepatik
  •       Perihilar biasa juga disebut hilus saluran kanker empedu
  •           Saluran kanker empedu distal
Kanker di daerah berbeda memiliki gejala yang juga berbeda
  • Kanker saluran empedu intrahepatik
Kanker ini berkembang di saluran cabang empedu kecil yang terdapat pada hati. Terkadang ada kemiripan dengan karsinoma hepatoseluler dan sering ditangani dengan cara yang sama
  • Perihilar (juga disebut hilus) kanker saluran empedu
Kanker ini berkembang di hilus, dimana saluran hepatik kiri dan kanan telah bergabung dan hanya meninggalkan hati. Ini juga disebut tumor Klatskin. Jenis perihilar ini adalah yang paling sering dialami oleh penderita kanker saluran empedu, terhitung lebih dari setengah dari semua penderita kanker saluran empedu. Kanker ini dikelompokkan dengan distal saluran empedu kanker sebagai ekstrahepatik kanker saluran empedu.
  • Kanker saluran empedu distal
Kanker ini ditemukan di bagian bawah saluran empedu, lebih dekat ke usus kecil. Seperti kanker perihilar, ini ekstrahepatik kanker saluran empedu karena mereka mulai di luar hati. Distal kanker saluran empedu membentuk 2 sampai 3 dari setiap 10 kanker saluran empedu.
Jenis kanker saluran empedu oleh jenis sel
Kanker saluran empedu juga dapat dibagi menjadi jenis berdasarkan pada bagaimana sel-sel kanker terlihat di bawah mikroskop.

Hampir semua kanker saluran empedu disebut cholangiocarcinomas. Sebagian besar adalah adenokarsinoma, yang adalah kanker yang dimulai di sel-sel kelenjar. Saluran empedu adenokarsinoma berkembang dari sel-sel kelenjar lendir yang melapisi bagian dalam saluran.
Tidak semua tumor saluran empedu adalah kanker. Saluran empedu hamartomas dan saluran empedu adenoma adalah contoh jinak (non-kanker).

Kanker yang dimulai di beberapa organ lain dapat menyebar ke hati. Ini disebut sekunder kanker hati atau metastasis hati. Prospek dan pengobatan mereka tidak sama dengan kanker yang dimulai di hati (seperti karsinoma hepatoseluler) atau saluran empedu (seperti cholangiocarcinoma), melainkan tergantung pada di mana kanker dimulai.

Untuk alasan ini, penting untuk mengetahui apakah adenocarcinoma dalam hati dimulai pada saluran empedu (dan cholangiocarcinoma a), atau apakah itu dimulai pada organ lain (seperti usus besar) dan kemudian menyebar ke hati.

Tanda,ciri-ciri dan gejala kanker saluran empedu
Kanker saluran empedu biasanya tidak menyebabkan tanda-tanda atau gejala sampai nanti dalam perjalanan penyakit, tapi kadang-kadang gejala dapat muncul lebih cepat dan menyebabkan diagnosis dini. Jika kanker ini didiagnosis pada tahap awal, pengobatan mungkin akan lebih efektif.
Ketika kanker saluran empedu tidak menimbulkan gejala, biasanya karena saluran empedu diblokir.
1. Penyakit kuning
Penyakit kuning adalah menguningnya kulit dan mata. Biasanya, empedu dibuat oleh hati dan dilepaskan ke usus. Penyakit kuning terjadi ketika hati tidak dapat menyingkirkan empedu, yang berisi bahan kimia kehijauan-kuning yang disebut bilirubin.

Akibatnya, bilirubin punggung ke dalam aliran darah dan mengendap di berbagai bagian tubuh. Hal ini sering dapat dilihat pada kulit dan bagian putih mata.
Penyakit kuning adalah gejala yang paling umum dari kanker saluran empedu, namun sebagian besar kasus penyakit kuning tidak disebabkan oleh kanker. Penyakit kuning ini lebih sering disebabkan oleh hepatitis (radang hati) atau batu empedu yang telah melakukan perjalanan ke saluran empedu. Tapi setiap kali ikterus terjadi, dokter harus dilihat langsung.
2.Gatal
Bilirubin yang berlebihan di kulit juga bisa menyebabkan gatal-gatal. Kebanyakan orang dengan kanker saluran empedu merasakan  gatal.
3.Berwarna terang / tinja berminyak
Bilirubin berkontribusi pada warna coklat dari buang air besar, sehingga jika tidak mencapai usus, warna tinja seseorang mungkin lebih ringan.Jika blok kanker pelepasan empedu dan pankreas jus ke dalam usus, seseorang mungkin tidak mampu mencerna makanan berlemak. The tercerna lemak juga dapat menyebabkan tinja menjadi luar biasa pucat. Mereka mungkin juga besar, berminyak, dan mengapung di toilet.
4.Air kencing (urin)berwarna gelap/kehitaman
Ketika kadar bilirubin dalam darah dalam keadaan tinggi, juga dapat keluar dalam urin dan mengubahnya menjadi gelap kehitaman.
5.Perut (belly) nyeri
Kanker saluran empedu awal biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi kanker yang telah parah dapat menyebabkan sakit perut, terutama di bawah tulang rusuk di sisi kanan.
6.Kehilangan nafsu makan / penurunan berat badan
Orang dengan kanker saluran empedu tidak merasa lapar dan bisa menurunkan berat badan (tanpa diet).
ciri-ciri dan gejala kanker saluran empedu7.Demam
Beberapa orang dengan kanker saluran empedu mengembangkan demam.
8.Mual dan muntah
Ini bukan gejala umum dari kanker saluran empedu, tetapi mereka mungkin terjadi pada orang yang mengalami infeksi (kolangitis) sebagai akibat dari penyumbatan saluran empedu. Mereka sering terlihat bersama dengan demam.
Kanker saluran empedu tidak umum, dan gejala-gejala dan tanda-tanda lebih mungkin disebabkan oleh sesuatu yang lain dari kanker saluran empedu. Misalnya, orang dengan batu empedu mungkin memiliki banyak gejala yang sama.


Ada banyak penyebab jauh lebih umum dari sakit perut dari kanker saluran empedu. Dan hepatitis (radang hati yang
paling sering disebabkan oleh infeksi virus) adalah penyebab kanker saluran empedu jauh lebih umum dari penyakit kuning. Namun, jika Anda memiliki masalah ini, penting untuk memeriksakannya ke  dokter Anda segera, sehingga penyebabnya dapat ditemukan dan diobati, jika diperlukan.

0 komentar:

Posting Komentar