Jumat, 03 Juli 2015

Stroke non hemoragik

Asuhan keperawatan(askep) stroke non hemoragik 


Asuhan keperawatan(askep) stroke non hemoragik
stroke non hemoragik

Stroke atau cedera cerebrovaskuler adalah kehilangan fungsi dari otak yang disebabkan oleh suplai darah ke dalam bagian otak berhenti, kondisi terjadinya stroke dapat menyebabkan jaringan pada otak menjadi mati sehingga dapat menyebabkan penderita stroke dapat mengalami kelumpuhan bahkan juga terjadi kematian. apa yang membuat kematian jaringan di otak dan mengapa jaringan di otak bisa mati? itu bisa di sebabkan oleh karena gangguan peredaran darah di otak. pecahnya (ruptur) pembuluh darah di dalam otak dan kemungkinan terjadinya trombosis dan emboli. Gumpalan darah itu akan masuk ke dalam aliran darah bisa di sebabkan juga oleh adanya penyakit lainnya atau karena adanya bagian dari otak yang mengalami cedera/kerusakan dan pada bagian otak yang cedera tadi menutup atau menyumbat arteri otak. Stroke Non Hemoragik dapat berupa iskemia atau emboli dan trombosis serebri, secara umum terjadinya saat setelah penderita cukup lama beristirahat, atau baru saja bangun dari tidur pada pagi hari. walau tidak terjadi perdarahan namun terjadinya iskemia yang dapat menimbulkan hipoksia, kesadaran penderita pada umumnya dalam kondisi baik.
Pengertian/definisi  stroke iskemik atau stroke non hemoragik adalah terjadinya stroke  sebagai akibat dari obstruksi yang terjadi di dalam pembuluh darah yang memasok darah ke otak. Kondisi yang mendasari untuk jenis obstruksi adalah pengembangan penyimpanan(deposit) lemak yang melapisi dinding pembuluh.
Pengklasifikasian stroke iskemik atau stroke non hemoragik adalah :

1. TIA (Transient Ischemic Attack)
biasanya di sebut sebagai stroke ringan, adalah awal dari serangan stroke. TIA merupakan peringatan yang menjadi tanda sebelum terjadinya stroke yang berat,kronis. TIA (Transient Ischemic Attack) adalah episode transien disfungsi neurologis yang disebabkan oleh iskemia (hilangnya aliran darah) baik otak fokal , sumsum tulang belakang , atau retina tanpa akut infark (kematian jaringan). TIA memiliki penyebab yang sama seperti stroke. Untuk mengurangi risiko stroke non hemoragik kambuh kembali dan bentuk pencegahan penderita dianjurkan untuk menjalani perubahan gaya hidup sehat termasuk di antarnya berhenti merokok, menurunkan berat badan, makan lebih banyak buah dan sayuran dan berolahraga secara teratur. walaupun rekomendasi dokter ini tidak memiliki data empiris yang kuat tetapi setidak dapat membuat anda terhindar dari penyakit lainnya. Pada umumnya jika terjadi kondisi Transient Ischemic Attack penderita akan pulih dalam sehari

Gejala TIA (Transient Ischemic Attack) dapat bervariasi, tergantung pada pembuluh darah di otak yang terpengaruh. Sebuah TIA juga dapat terjadi tanpa gejala, atau mungkin memiliki gejala seperti:
1. Memiliki masalah dalam melakukan gerakan, seperti lemah, rasa canggung, atau mengalami kelumpuhan. Ini sering terjadi hanya pada bagian satu sebelah tubuh. ada beberapa penderita stroke non hemoragik mengalami tangannya melemah. dan ada pula penderita stroke yang hampir seluruh tubuhnya mengalami kelumpuhan.
2. Merasa sakit kepala
3. mati rasa atau kurangnya perasaan, yang juga sering hanya pada satu sisi tubuh
4. Mengalami gangguan dalam berbicara, termasuk bicara cadel atau mengalami kesulitan menemukan kata yang tepat
5. kesulitan melakukan matematika atau menulis
6. tunanetra
7. kesulitan memahami pembicaraan atau menulis
8. ketidakmampuan untuk mengenali anggota keluarga atau benda-benda umum
9. pusing
10.mual atau muntah
11. kesulitan menelan
12. masalah keseimbangan, yang dikenal sebagai ataksia


2. Gangguan neurologik iskemik reversibel
Berbeda dengan Transient Ischemic Attack yang bisa pulih dalam sehari jika gangguan neurologik iskemik reversibel pasien akan pulih dalam waktu hitungan beberapa minggu.
dalam mencegah stroke berulang dan meningkatkan kelangsungan hidup pada pasien yang telah menderita defisit neurologis reversibel iskemik (kulit) atau stroke masih kontroversial. Untuk menentukan manfaat jangka panjang dan nilai CE pada pasien ini, ulasan 10 tahun dari 253 pasien yang menderita kulit atau stroke dilakukan. Semua pasien memiliki scan otak CT, serta lengkungan, ekstrakranial, dan arteriografi intrakranial; setiap pasien tanpa penyakit bifurkasi karotid menunjukkan dikeluarkan dari penelitian. Atas dasar gejala klinis dan CT temuan scan, 66 pasien dikategorikan sebagai menderita kulit dan 187 stroke. 151 pasien yang menderita kulit atau stroke memiliki CE, sedangkan 102 pasien dengan kulit atau stroke tidak memiliki CE dan menjabat sebagai kelompok kontrol. Semua endarterectomies dilakukan dengan shunt berdiam sementara. Komplikasi pasca operasi termasuk dua kematian (1%), enam stroke (4%), dan 10 defisit neurologis transien (7%). Dalam tindak lanjut memperluas ke 10 tahun kejadian kumulatif stroke berulang hanya 7% (11 pasien) dalam kelompok dioperasikan, sedangkan 18% dari pasien dalam kelompok kontrol nonoperated (18) menderita stroke berulang (p <0,05). Sebagai antisipasi, penyebab utama kematian selama masa tindak lanjut adalah jantung terkait; meskipun CE tidak secara signifikan meningkatkan kelangsungan hidup jangka panjang, ada lebih dari penurunan dua kali lipat dalam kejadian stroke berulang sebagai penyebab kematian pada kelompok yang memiliki CE. Pengalaman ini menunjukkan bahwa CE pada pasien yang telah mengalami kulit atau stroke adalah bermanfaat dalam mencegah stroke berulang dan dengan demikian meningkatkan kualitas jangka panjang kehidupan. (J VASC Surg 1988; 8: 527-34.) sumber : jvascsurg.org laporan kasus stroke non hemoragik laporan pendahuluan
3. Stroke in evolution
Studi retrospektif dari Departemen Vascular Surgery, Klinikum rechts der Isar, Technische Universität München, Jerman. [email protected] menunjukkan bahwa penyelamatan CEA mungkin bermanfaat bagi pasien yang dipilih dengan stroke yang dalam evolusi dan berfluktuasi defisit neurologis. Kepatuhan hati untuk kriteria seleksi, shunting intraoperatif, intensif pasca perawatan operasi pengawasan dan tim yang berpengalaman dianjurkan.
4. Stroke lengkap
Risiko keseluruhan stroke kedua stroke non hemoragik yang benar tertinggi setelah stroke. Tiga persen dari korban mengalami stroke kedua dalam 30 hari pertama, dan satu-ketiga akan memiliki lain dalam waktu dua tahun( Michael W. Smith, MD, MBA, CPT ).
Perbedaan stroke hemoragik dan non hemoragik
Stroke hemoragik Merupakan perdarahan serebral dan mungkin perdarahan subaraknoid. disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah otak pada area otak tertentu. Biasanya kejadiannya saat melakukan aktivitas atau saat aktif, namun bisa juga terjadi saat istirahat. Kesadaran klien umumnya menurun. untuk mempelajari secara mendalam cara menyembuhkan penyakit stroke anda dapat membaca artikel  cara mengobati menyembuhkan penyakit stroke ringan

0 komentar:

Posting Komentar